Thursday, August 27, 2015

Liburan Keluarga di Ciwidey 2 (Kawah Putih)

Kawah Putih. Ciwidey.


Sambungan entry sebelumnya Klik Sini

Selesai menikmati Situ Patengang, perjalanan kami lanjutkan menuju Kawah Putih. Dari Situ Patenggang ke Kawah Putih, jalannya balik lagi ke arah Ciwidey. Saya sengaja ke Situ Patenggang dulu yang jauh baru balik lagi ke Kawah Putih. Untuk menghindari macet.


Tiket masuk ke kawah putih Rp18.000,- per orang tidak termasuk parkir. Untuk tarif parkir dibagi dua. Kalau parkir di bawah, tarifnya Rp6.000,- per mobil. Sedangkan kalau parkir di atas, tarifnya Rp150.000,- per mobil. Harganya memang beda jauh. Tapi kalau parkir di bawah, kita masih perlu naik mobil ontang-anting lagi ke atas, tarifnya Rp15.000,- per orang. Saya pilih parkir mobil di bawah dan naik ontang anting ke atas. Biar lebih murah.

Mungkin karena hari minggu, mau naik ontang-anting saja harus ngantri lumayan lama. Bukan karena ontang-antingnya terbatas, tapi karena jalur naik ontang-antingnya cuma dua jalur saja. Padahal kalau ditambahin jadi 4 atau 5 jalur mungkin bisa lebih cepat antriannya.

Setelah hampir setengah jam antri, akhirnya giliran kami naik ontang-anting. Ternyata naik ontang-anting itu asyik juga. Jalanan naik turun bolak belok tetap hajar terus. bikin kepala pusing dan perut mual. Untung cuma nempuh jarak 6 km. Ngak kebayang kalau jaraknya lebih jauhan lagi. Bisa-bisa muntah.

Sampai di kawah putih jangan lupa pakai masker. Bau belereangnya sangat kuat. Kami sudah siapkan masker dari bawah. Kalau belum siapkan masker, jangan khawatir, di Kawah Putih banyak yang jualan masker. Tapi harganya agak mahal.

Untuk sampai ke bibir kawah, kami perlu menuruni beberapa anak tangga. Pemandangan kawah waktu itu benar-benar cerah. Air kawahnya putih dan menyilaukan. Kalau waktu bulan Maret lalu saya ke sana, air kawahnya berwarna agak kehijau-hijauan. Kabut agak tebal dan suasana mistisnya dapet banget.



Antri naik ontang-anting.

Perjalanan dari parkir bawah ke Kawah Putih.

Sampai di parkir atas di Kawah Putih.

Turun tangga menuju Kawah Putih.

Kawahnya begitu putih. Sesuai dengan namanya.



Cuaca sangat cerah. Tidak ada kabut.


Banyak yang jualan belerang. Buat obat kulit katanya.

Kebayang panasnya kan ? Silau lihat air kawah yang putih.

Pemandangan kawah putih dari menara pandang buat Manula. Indah sekali.

Kembali ke parkiran ontang-anting

Ontang-anting berderet-deret nunggu pengunjung kembali ke parkiran bawah.
Suasana Kawah Putih di musim hujan. Lebih dingin dan lebih terasa aura mistiknya.


24 comments:

  1. Ke Bandung sudah dua kali tapi belum berkesempatan ke kawah putih... mungkin kali yang ketiga nanti...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan hari libur ke kawah putih Pak Mie. Macet..hehe.

      Delete
    2. Memang sudah maklum di sana selalu macet... Tapi biasanya kami bercuti pada hari bekerja... so no problem rasanya...

      Delete
  2. dari dulu mau pengen ke kawah putih belum tercapai :(

    ReplyDelete
  3. planing liburan bareng keluarga ke kawah putih masih belum terlaksana :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang kadang memang ngak usah di planing mbak Nindi. Malah jadi

      Delete
  4. Kurang pagi ke sininya mas. Kalau pagi bisa dapat foto yang lebih kece. Kalau di Situ Patengang emang lumayan kalau cahayanya banyak. Soalnya kalo di kawah kan warnanya udah putih, jadi agak silau gambarnya. Btw, biaya parkirnya mahal banget itu. Aku padahal bayangin ontang-anting tuh kayak cable car lho, ternyata angkot hahaha :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maklum gambar dari kamera saku otomatis 7 megafixcel doang Mas Adie. Segitulah hasilnya...hehe.
      Kalo parkir di atas ya mahal kan ngak usah bayar ontang anting. Gitu kali alasannya.

      Delete
  5. Eh busyet rame bener, bikin ngak nyaman aja :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo hari libur ya gitu lah mas Cumi...rame beneeerr..

      Delete
  6. My cousin n my sister langsung jadi sakit Gun lepas ke sini.. hhhh..kasihan banget..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bau belerang memang sangat kuat sekali Kak Yan. Bahkan walaupun kita sudah pakai masker masih tetap tercium bau belerang. Kalau yg alergi memang membuat sakit dan kepala pusing. Kasihan sepupu dan sodara Kak Yan mau liburan malah sakit.

      Delete
  7. mobil ontang anting? mcm mana tu? bg JM lebih untung parking di bawah kan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang lebih murah parkir di bawah dan naik ontang-anting ke atas. Baru terasa asyik Mbak JM.

      Delete
  8. 2 kali ke Bandung tapi x sempat nk terjah ke Kawah Putih ni..adakah akan ada misi kali ke 3 hiksss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perlu saya antar ke Kawah Putih, Mbak JM ? biar ngak nyasar..hehe

      Delete
  9. ahakss..itu ke ontang anting nya..seperti Van

    ReplyDelete
    Replies
    1. Van yg sudah dimodifikasi Mbak JM. jadi agak terbuka.

      Delete
  10. cantik betul view kat sini....breathtaking...boleh tahan ye hidung Mas...x pakai mask tu

    ReplyDelete
    Replies
    1. View memang cantik tapi udara memang bau kentut, Mbak JM...hehe.
      pertama turun baunya sangat kuat terasa. lama-lama agak kurang karena hidung sudah menyesuaikan barangkali..

      Delete
  11. Bestnya view kawah putih...mesti berbau enak.

    ReplyDelete
  12. Keren sekali ,.. artikelnya juga keren sekali .. makasih ya atas informasinya !!!

    ReplyDelete
  13. kawah putih di ciwidey bandung memang sangat indah..

    ReplyDelete