Wednesday, October 1, 2014

Rasa Melayu di Kota Bertuah

Mesjid Agung Annur yang megah di Kota Pekanbaru.


Setelah 18 tahun berlalu, akhirnya saya menginjakan kaki di Pekanbaru lagi. Terakhir ke Pekanbaru tahun 1996, ketika masih sekolah SLTA. Waktu itu kota Pekanbaru masih sepi, mungkin masih kalah sama kota Tasikmalaya... hehe. Sekarang, kota Pekanbaru ternyata sudah maju pesat. Jauh melebihi kemajuan kota Tasikmalaya, bahkan mungkin sudah lebih maju dari kota Bogor. Saya merasa kagum dengan kemajuan kota Pekanbaru ini. Pantas kalau Pekanbaru menjadi kota ketiga terbesar di Pulau Sumatera, setelah Medan dan Palembang. Tapi yang membuat saya kagum bukan karena kebesaran kotanya saja, tapi juga karena kebersihan dan kenyamanan kota serta rasa Melayu yang masih kekal dipertahankan di kota ini. Arsitektur bangunan Pemerintah semua berciri Melayu.

Kota Pekanbaru memang bukan kota wisata. Ngak ada spot menarik untuk dikunjungi sebagai tempat wisata. Kota ini adalah kota bisnis.Tapi karena suasana kotanya yang bersih dan tidak macet, jadinya cukup nyaman bagi saya menjelajahi kota ini dengan jalan kaki. Dan saya bisa menikmati suasana kota ini layaknya di kota wisata.




Bandara Pekanbaru. kecil-kecil tapi artistik.
View Hotel Premier tempat aku nginap dari kejauhan.
Lampu merah yang menunggu kendaraan. Kalo di Bogor, kendaraan yang antri di lampu merah.

Trotoar yang bersih dan luas. Tapi agak panas karena kurang pohon besar.
Kantor Gubernur Riau. Ngak sempet sowan ke Bapak Gubernur, ngak enak soalnya Gubernurnya sedang kena kasus...hehe

Gedung perpustakaan daerah yang megah dan unik. Konon atapnya berbentuk menyerupai buku terbuka
Mesjid Annur dengan langit yang abu-abu. Mungkin karena banyak asap ?

Bagian dalam mesjid annur yang bergaya klasik.
Halaman masjid yang luaaaassss banget. Banyak warga yang berolah raga di halaman masjid ini.

Cape jalan kaki dari hotel ke Mesjid Annur, ketemu kedai ketupat gulai paku. Nyoba dulu sambil rehat
Nih dia ketupat gulai paku. Mantaf juga rasanya...pedas beneerrr..
Pondok Durian FIFA. Kalau ke Pekanbaru jangan lewatkan ke tempat ini. Duriannya sumpah nendang banget rasanya.
Duiran kampung yang rasanya bener-bener puas deh. manis legit dan agak pait dikit.

Toko mega rasa, tempat beli oleh-oleh khas Pekanbaru. Oleh-oleh yang dijual kebanyakan makanan olahan durian.

Dodol durian. Bika Ambon durian. Terus ada juga Pancake durian. bagi saya pencinta durian, memang semuanya enak. Apalagi pancakenya...rasa duriannya memang benar-benar asli.

Serba Durian. Banyak durian kali ya di Riau.
Perasaan banyak asap bekas kebakaran hutan, tapi indikator udara di Pekanbaru cukup baik.

Kalau di Bogor, selter tunggu angkot ini pasti sudah kumuh.

Halte Bis Trans Metro Pekanbaru. Sepi
Bis Trans Metro Pekanbaru. Ada penumpang ngak ada penumpang. jalan terus...


Saya sempat juga main ke Pasar bawah yang terkenal di Pekanbaru. beli keramik dari China pesanan istri. suasana pasar bawah lupa ngak difoto. Ada alasan untuk balik lagi ke Pekanbaru, kapan-kapan. Insya Allah.

15 comments:

  1. Pernah sampai di Pekanbaru. Memang agak bersih persekitarannya. Hasil petroleum telah memakmurkan kotanya... Produk hasil dari durian tu buat gue ngences...hehe

    Mas Gunadi ke sana kerana tugas atau libur...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Pak Mie, Riau ini makmur karena kaya minyak, atas bawah minyak. Atas minya sawit, bawah minyak bumi. Produk olahan berbahan dasar durian itu memang membuat ngeces Pak Mie..hehe

      saya kesana karena tugas. saya sering tugas luar kota. Alhamdulillah. kerja wambil jalan-jalan.

      Delete
  2. Kotanya modern ya, sayang belum sempat mampir di mari. Arsitektur bangunan-bangunannya mirip kawasan Putrajaya di KL :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kotanya modern tapi tradisional juga Mas Adie. Bangunan di Pekanbaru memang ada yang mirip dengan bangunan di Putrajaya, mesjidnya kali ya agak-agak mirip. Kalau perkantorannya sih ngak terlalu mirip juga...hehe..entah lah.

      Delete
  3. Selamat menyambut hari raya aidil adha maaf zahir dan batin dari saya sekeluarga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat hari raya Idul Adha juga Pak Lim. mohon maaf lahir batin juga dari saya sekeluarga. mudah-mudahan saya bisa bertemu pak Lim sekeluarga di dunia nyata suatu saat nanti. Inshaa Alloh.

      Delete
  4. Salam Eidul Adha buat mas Gunadi sekeluarga...semoga ceria selalu dan dimurahkan rezeki supaya boleh selalu jalan-jalan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amien..terima kasih Pak Mie. Selamat Idul Adha juga buat Pak Mie sekeluarga. Semoga Pak Mie sekaluarga sehat dan bahagia selalu sampai ke Janah. Salam buat keluarga ya...

      Delete
  5. wah enak mas suasana kotanya nampak lengang semoga aja bisa sampai disitu juga dah mantap ams gunadi firdaus ^-^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, walaupun ngka banyak tempat menarik, suasana kota Pekanbaru memang enak buat sekedar jalan-jalan mah Mas Angki.

      Delete
    2. wah moga saya bisa sampe pekanbaru mas aamiin ya allah amiin...

      Delete
  6. ngak boleh jadi kalau gini..keluar bertugas pada masa yg masa boleh liburan..jeles tau Mbak JM di sini ahahahaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang bilang sambil menyelam minum air atau sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui Mbak JM. Sambil kerja sambil jalan-jalan, itulah kalau jiwa kita dah jiwa traveler, semua tempat adalah objek menarik untuk jalan-jalan..hehe. Sila jeles ya...tapi jangan lama-lama ya..hehe

      Delete
  7. Masjidnya cakep ya... Trus itu, Bika Ambonnya juga bikin ngiler, hehehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bika ambon durian memang enak banget Bu Dee, sekali coba pasti ketagihan lho..

      Delete